Kenapa Remaja Lari Dari Facebook? Ke Mana Pula Mereka Berkunjung?


.

REMAJA CUBA MENGELAK DARI FACEBOOK, MANAKALA FACEBOOK PULA MENGEJAR MEREKA


Tinjauan portal WIRED melaporkan generasi remaja bimbang tentang isu privasi yang lebih luas dan impak Facebook yang ada pada masyarakat, kebanyakannya bimbang tentang apa yang ibu bapa mereka ceritakan tentang mereka.

Hidup JACE bermula serentak dengan akaun Facebook. Ayahnya sudah mempunyai akaun pada masa dia dilahirkan. Malah sebelum Jace dapat memahami konsep Facebook, dia dapat merasakan pengaruhnya setiap kali ayahnya bergaya mengambil foto untuk dikongsi secara online.

Hari ini, remaja berusia 13 tahun dari Virginia itu tidak menggunakan pun laman tersebut, walaupun ayahnya telah membuka akaun untuk dirinya. "Ia agak leceh," katanya. Facebook selalu membayangi hidupnya, di mana gambar-gambar dirinya yang dikongsi ibubapanya dan dikomen pula oleh orang ramai.

Terdapat banyak cerita tentang bagaimana remaja berfikir tentang Facebook, yang berusia 15 tahun menjelang tahun 2019. Hanya 51 peratus remaja AS mengatakan bahawa mereka menggunakan Facebook hari ini, menurut tinjauan nasional baru-baru ini, turun dari 94 peratus pada tahun 2012.

WIRED bertanya kepada belasan remaja di bahagian-bahagian lain di negara ini mengenai Facebook, dan kebanyakan mereka mengatakan bahawa mereka tidak peduli laman web ini. Tetapi rangkaian sosial telah menjadi begitu dominan sehingga ia masih menyentuh kehidupan mereka - yang sebahagian besarnya dimuatnaik oleh ibubapa mereka.

Temubual dengan setengah dozen ibu bapa mendedahkan platform itu masih menjadi sebahagian penting kehidupan keluarga mereka. Mereka menggunakannya untuk memaklumkan kepada saudara jauh jauh, untuk mendapatkan nasihat keibubapaan, untuk menunjukkan prestasi anak-anak mereka, untuk melepaskan diri.

Semua ibu bapa yang bercakap kepada WIRED adalah pengguna awal Facebook, dan telah berada di laman web ini untuk hampir keseluruhan kewujudannya. Ramai yang cuba mendapatkan anak-anak mereka menggunakan Facebook bersama mereka tetapi hampir semua anak-anak mereka menolak, atau menggunakan akaun mereka hanya untuk permainan atau log masuk ke laman web lain.

Kanak-kanak ini menyedari Facebook dari usia paling muda, dan ketika mereka membesar, ia menjadi sesuatu yang mereka harus bertolak ansur dengan ibu bapanya. Peranan telah berubah. Remaja pula yang kini meminta ibubapanya membataskan perkara apa yang mahu dikongsi di laman ini. Walaupun beberapa remaja menyentuh isu privasi dan impak Facebook pada masyarakat, hakikatnya mereka bimbang ibubapa berkongsi tentang diri mereka secara berlebihan.

Jordyn, seorang anak berusia 19 tahun yang mempunyai akaun Facebook sendiri selama beberapa tahun, baru-baru ini merasa seram apabila ibunya telah memuatnaik foto dia sewaktu sekolah menengah dengan kata-kata "trauma selepas rambut dipotong."

"pastinya, saya sangat terkesan."

"Apabila saya masih kecil, saya suka berlakon untuk gambar, tapi kini ia memenatkan," kata Jordyn. "Kurang perkongsian yang mengganggu saya, dan lebih-lebih lagi saya perlu berhenti apa yang saya lakukan untuk tersenyum atau mengulang sesuatu yang saya katakan tadi supaya semua orang dapat membacanya."

Kebanyakan remaja yang bercakap kepada WIRED tidak terlalu bimbang tentang rakan mereka melihat perkongsian ibu bapa mereka di Facebook kerana rakan mereka tidak berada di sana. "Ini adalah media sosial 'orang tua'," kata Lauren, seorang pelajar sekolah tinggi di Bay Area. Lauren tidak mempunyai akaun, dan tiada kawan-kawannya yang aktif di atasnya, "kerana apa sangat yang anda mahu kongsi untuk tatapan nenek anda?"

Ramai ibu bapa memberitahu WIRED bahawa mereka cuba berhati-hati tentang apa yang mereka hantar. Sharon Van Epps, seorang penulis yang berpangkalan di Seattle, sering menulis mengenai tiga anak remajanya. Tetapi dia tidak menyiarkan kisah anak-anaknya secara terbuka, dia hanya berkongsi dengan rakan-rakannya.

Kebanyakan ibu bapa berkata mereka menunjukkan semua yang mereka hantar tentang anak-anak mereka kepada mereka, kerana mereka tahu anak-anak mereka suka melihat apa yang dikatakan orang. Sekurang-kurangnya beberapa remaja bersetuju bahawa ia adalah menyeronokkan untuk membaca komen orang yang ditinggalkan di halaman ibu bapa mereka. Sesetengah ibu bapa meminta izin sebelum menghantar apa-apa tentang anak-anak mereka yang lebih tua. (Beberapa orang mula melakukan ini hanya selepas anak-anak mereka menegaskan.)

"Hari ini hari jadi anak perempuan saya berusia 14 tahun. Dan jadi saya menyiarkan gambar, "kata Luke Rosenberger, pastor dari Ohio dengan lima anak perempuan. Dia mengatakan dia berhati-hati untuk tidak berkongsi perkara yang anak-anak perempuannya tidak mahu keluarga dan rakan-rakan lama melihat. Ketika dia menyiarkan, anak perempuannya duduk bersamanya sambil menonton. Dia tidak mempunyai akaun-dan tidak mahu, mengikut ayahnya. Tetapi dia membenarkannya apabila dia menyiarkannya.

Ketika anak-anak mereka semakin membesar, kebanyakan ibu bapa berkata mereka mula kurang berkongsi kisah anak-anaknya. Kehidupan remaja bukanlah cerita yang sesuai untuk Facebook. Chantal Potvin, ibu kepada empat di Ottawa, mencatatkan pencapaian anak-anaknya, tetapi tidak bercerita kisah salah seorang daripada anaknya yang pergi ke majlis hiburan lalu kemudiannya pulang rumah dan tidur selama dua hari terus-menerus.

Ketika anak-anaknya membesar, Potvin belajar beralih ke platform lain supaya dia dapat bertemu dengan mereka di mana mereka berada. Dia berinteraksi dengan mereka sepanjang hari di Snapchat dan Instagram. "Saya menanda mereka dalam meme," katanya. "Ia telah hampir menggantikan bagaimana saya bercakap dengan mereka beberapa hari."

Sebahagian remaja berpendapat budaya Facebook menggalakkan ibu bapa untuk berbangga-bangga.

"Facebook telah menjadi tempat untuk menunjukkan betapa bahagia dan 'sempurna' keluarga anda dibandingkan dengan orang lain," kata Lorena.

Kajian telah menunjukkan peningkatan penggunaan laman web ini membawa kepada penurunan harga diri di kalangan sebahagian pengguna. Para saintis Stanford dan New York University melaporkan bulan lalu bahawa meninggalkan Facebook boleh membuat orang lebih bahagia, walaupun hal ini kurang disebut di dalam media.

Bagaimanapun "kecanduan" ke Facebook, seperti mana yang difikirkan oleh remaja, sebenarnya boleh menjadi satu cara menghabiskan masa bersama keluarga. Ada yang mengatakan Facebook adalah kisah ibu bapa mereka masa lampau. Tetapi remaja tidak menyesali kisah ibu bapa mereka yang menyeronokkan. "Saya faham mengapa mereka melakukannya. Mereka mahu berkongsi dengan keluarga dan rakan-rakan, "kata Lauren. "Ia tidak menyentuh generasi saya," kata Jordyn, "tetapi ia seolah-olah bekerja untuk mereka."

Tetapi Facebook mungkin tidak berfungsi tanpa remaja. Kehilangan pengguna muda merupakan isyarat kematian bagi sesebuah plaform media sosial (seperti MySpace). Zuckerberg tahu ini, dan telah berusaha selama bertahun-tahun untuk mencari cara untuk menghubungkan semula anak-anak muda. Boleh dikatakan langkah pintarnya memperoleh Instagram pada tahun 2012 membuahkan hasil.

Remaja lari dari Facebook lalu masuk ke dalam Instagram, yang sebenarnya adalah milik oleh Facebook jua.

.

Disekstrak dan disesuaikan dari artikel asal:
https://www.wired.com/story/teens-cant-escape-facebook/
Kenapa Remaja Lari Dari Facebook? Ke Mana Pula Mereka Berkunjung? Kenapa Remaja Lari Dari Facebook? Ke Mana Pula Mereka Berkunjung? Reviewed by razi.net.my on 2:55 PM Rating: 5

No comments